Trauma Healing, Manfaat dan Fase Prosesnya

Trauma healing merupakan proses pemulihan kembali.

Beyond Intractability tujuan trauma healing untuk memberikan dukungan perasaan kepada orang yang membutuhkan itu.

Trauma healing dilakukan agar seseorang bisa terus melanjutkan hidup tanpa bayang-bayang peristiwa yang tak menyenangkan.

Misalnya, seperti bencana alam, pelecehan, kekerasan, kematian orang yang disayangi.

Anak-anak membutuhkan trauma healing, karena rentan mengalami depresi, perasaan tertekan semasa pertumbuhannya.

Sebab, anak-anak belum mampu mengendalikan emosi sepenuhnya.

Trauma mengganggu kejiwaan seseorang.

Ciri Orang Mengalami Gangguan Kesehatan Mental Menurut American Psychological Association, trauma respons emosional terhadap peristiwa mengerikan seperti kecelakaan, pelecehan, atau bencana alam.

Salah satu cara pemulihannya, trauma healing Psikiater Judith Lewis Herman dalam bukunya berjudul Trauma and Recovery menjelaskan, terdapat tiga tahap yang dilalui korban trauma sebagai bagian dari proses penyembuhan yaitu keselamatan, pengakuan, dan pemulihan.

Proses ini telah memandu pembuatan banyak program penyembuhan trauma.

Merujuk University of Pittsburgh Medical Center, pemulihan trauma dimulai dengan penilaian dan stabilisasi kondisi fisik dan mental.

Generasi Z Peduli Kesehatan Mental, Ini Buktinya Fase 1 Tim perawatan akan mendiskusikan dengan penyintas kebutuhan berkelanjutan setelah.

Penyintas nantinya akan mendapat konsultasi selama proses pemulihan penyintas.

Di fase ini, penyintas akan belajar menangani emosi yang berlebihan, mengatur perasaan, dan mengendalikan ketakutan.

Fase 2 Setelah penyintas memulihkan diri dan merasa aman setelah peristiwa traumatis, spesialis kesehatan mental akan mendampingui penyintas memproses trauma.

Di fase ini, ahli kesehatan mental tidak bermaksud menghidupkan kembali peristiwa penyebab traumatis.

Tapi, sebagai upaya untuk pelan-pelan menyadari peristiwa kelam itu telah berlalu, kemudian menyalurkan motivasi untuk bangkit.

Fase 3 Di fase ini spesialis kesehatan mental akan membantu penyintas mencapai resolusi kognitif sehingga bisa bergerak maju.

Fase ini perlu mempertimbangkan kesiapan penyintas.

Misalnya, menyarankan untuk berpartisipasi dalam komunitas untuk membantu kembali ke kehidupan normal dengan bimbingan ahli.

Pilihan Editor: Kini Tersedia Pusat Trauma Healing Dekat Gunung Merapi Sleman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *